Search
Wednesday 13 December 2017
  • :
  • :

Menteri PUPR akan Pelajari FS Jembatan Bulan

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono.

TANJUNG SELOR, beritakaltara.com – Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) M Basuki Hadimuljono mengungkapkan akan mempelajari Feasibility Studies (FS) rencana Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kalimantan Utara (Kaltara) dalam upaya menghubungkan daratan Kalimantan dengan Pulau Tarakan melalui jembatan Bulungan-Tarakan (Bulan). Hal ini diungkapkan Basuki saat meninjau sejumlah lokasi pembangunan yang menjadi kewenangan Kementerian PUPR di Kaltara, beberapa waktu lalu.

Menurut Basuki, salah satu pendongkrak pertumbuhan perekonomian di Kaltara adalah dibangunnya sarana infrastruktur. Jembatan Bulan, merupakan salah satu solusi untuk memangkas pembiayaan pendistribusian logistik yang selama ini menggunakan transportasi laut. “Tentu dengan hadirnya jembatan Bulan, akan berdampak positif bagi pertumbuhan ekonomi di Kaltara,” kata Basuki.

Dijelaskannya, selama ini kegiatan ekspor dan impor harus melalui Tarakan untuk disebar ke Kaltara. “Karena itu ada usulan dari Tarakan harus ke Tanjung Selor dulu,” ungkapnya.

Untuk pembangunan Jembatan Bulan, usulannya yakni panjang 56 kilometer dengan enam jembatan panjang yang akan saling terhubung. Jadi, di setiap jari-jari delta akan dibangun jembatan yang menghubungkan Tarakan dan Tanjung selor.

“Pemerintah tidak bisa main-main dalam mengambil keputusan seperti ini. Harus diputuskan dengan sebaik-baiknya agar tidak hanya menjadi janji-janji kosong dan membuat masyarakat berharap sangat besar,” urainya.

Terkait penganggaran Jembatan Bulan, Basuki mengatakan tidak mungkin menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Bahkan untuk menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) saja pemerintah masih harus memikirkan matang-matang. Sedangkan untuk menawarkannya kepada pihak swasta, Tarakan belum memiliki komoditas yang ekonomis sehingga cukup sulit terealisasi.

“Ini harus Presiden yang memutuskan. Tetapi sebelum diputuskan, saya akan men-support beliau, agar dapat diputuskan berdasarkan kajian teknis dan ekonomis yang benar,” tuntasnya. Seperti diketahui, pembangunan jembatan penghubung Pulau Tarakan dan daratan Kalimantan memiliki panjang 56 kilometer, yang terdiri dari 50 kilometer panjang jalan, dan 6 buah jembatan yang memiliki panjang masing-masing 1 kilometer.(humas)

Print Friendly

Comments

comments




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *